membaca kisah jabing kho nok dihukum gantung di singapore, mengingatkan aku tentang cerita seorang hamba Allah yang dah membunuh 99 org, dan bila berjumpa seorg rahib ditanyak diterimak taubatnya dipadah sik, lalu dibunuhnya nyukup 100.

Kerana kuat niatnya utk bertaubat, bertemu nya gik seorg alim, ditanyaknya agik adakah taubat nya diterimak lepas meragut 100nyawa manusia.

Jawab ahli ugama ya kira2 bermaksud- sesungguhnya Allah itu maha pengampun dan menerima taubat hamba-Nya. Inshaa Allah. Pesan ahli ugama ya, suruh nya pindah ke satu tempat tok saknya dpt beribadat dgn tenang.

Dalam perjalanan hamba Allah ya tek ninggal sblm sempat sampe ke tempat yg ditujunya.

Jadilah perbalahan antara malaikat rahmat dgn malaikat azab, nak di rahmatkan kah atau diazab jenazah ya. Jadi ke berebut malaikat oleh hamba Allah tok.

Jadi Allah datangkan malaikat perantara utk jadi hakim. Dicadangnya, cuba sukat jaraknya antara tempat mula nya dgn destinasinya. Disukatnya, atas rahmat Allah maka dekatlah jaraknya dgn destinasinya. Maka dirahmatkan hamba Allah ya. balasan yg baik utk nya waima buruk kisah belakangnya.

Byk pengajaran dalam cerita tok, mun nk nanggar sine maksudnya

  • hidayah Diberik Allah- niatnya utk berubah
  • Taufik diberik Allah- usahanya utk ngagak kebaikan
  • Rahmat dari Allah-balasan Allah ke atas usahanya

Bukan lah aku ustaz kah gine, tp sbnarnya cerita tok dijadikan iktibar utk kita mcm ne mencarik jln pulang. Inshaa Allah, mulakanlah dgn persoalan. Pastinya kelak akan lead kitak urg ke sigek usaha utk dekat dengan pencipta. Apa outcomenya, berserah jk la bulat2.

Mun kita rasa eh bilakah lagik aku nk jadi bait? Jgn takut yalah dah ada tanda dah ya. Usey2, manisnya akan dtg asal jgn berpaling balit jak. Tergelincir ya memanglah, tp nya sikkan lagik jatuh terlungkup kecuali izin Allah agiklah.Sebenarnya byk gik pengajaran dari sia, dalam lagik pemahaman ktk urg dgn kisah ya maka bykla lagik ikhtibar yg kita oleh. Semoga kita semua dpt manfaat dan Allah lembutkan hati kita utk ngakuk kita tok adalah hamba Allah s.w.t … Wallahuwa’lam.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *