Tadi malam, sempat juak dudok ngan bekas cikgu urg ninggal bapak ku. Byk juak nasihatnya berguna bagi aku. Terutama skali hal2 berkaitan sifat kepimpinan tok ngan keredhaan kita dlm mghadapi dugaan hidup.

Jaik juak ati ku dgr bila nya mengaitkan aku dgn urg ninggal bapak ku. Kali pertama ku rasa sedar yg keikhlasan dlm molah kerja ya adalah kunci yang paling penting. Urg ninggal bapak antara muridnya waktu sekolah dolok. Bapak ku pun salu cerita hal sekolahnya dolok.

Berbalit ngan ikhlas tek, yalah diceritanya mcm ne kita nk tackle urg besar, urg kecik, mcm2 jenis urg gik lah. Keikhlasan kita berdpan dgn cdaknya amatlah membantu.

Aok, nang ditauk dlm setiap pekerjaan ya kita perlu ikhlas, tp dari ceritanya rasa mcm persepsi ‘ikhlas’ ya jadi berubah kpd suatu sifat yg lebih kpd hubungan antara kita ngan Tuhan dan kita sesama manusia.

Nang nampak jauh gilak beza ikhlas dari minda dgn ikhlas dari hati@jiwa.

Maksud aku, bila ikhlas dari minda tok kita molah barang kdak ya ajak. Where else, mun ikhlas hati, kita polah juak tp dgn cara yg terbaikk agarnya memberik manfaat bukan stakat kita, bahkan org lain.

Tambahan pulak nasihatnya madah, mun nk jadi pemimpin- waima kita kecik, mudak, tua- kita perlu ada bbrp perkara yg outshine dari org lain. Bah, terfikir juak aku, kita sbnarnya adalah pemimpin kpd kita pun, bersinarkan dirik kita mpun, baruk kita nyinarkan org lain.

Lepas ya, kita harus juak nerimak hakikkat yg dah tentukan oleh Allah kpd kita. Ketentuan ya ditangan tuhan. Terimak setiap hakikat dgn terbuka. Mungkin ada urg sik stuju mun dipadah setiap kejadian ada hikmahnya, tetapi setiap kjadian pastinya ada sebab dan musabab nya.

Banyak juaklah benda dikongsinya ngan aku, boleh kata xdpt nk digest semua. Tp yg penting aku dapat share elmu ngan ktk org yg mbaca posting aku tok.

Apa-apapun, di sine2 kta berada hendaklah kita ingat sapa sebenarnya yg memberikk nikmat kpd kita. Nikmat berian Allah knak lah ditakbir sebaik mungkin sbb disebalik nikmat ya ada tanggungjawab dari Yg Maha Esa yg perlu kita sempurnakan. Insya-Allah…

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *